Simak di sini 3 pahlawan yang melawan belanda

Pahlawan Nasional adalah gelar penghargaan tingkat tertinggi di Indonesia. Gelar anumerta ini disematkan oleh Pejabat Indonesia atas jasa melawan penjajah yang banyak saksi heroik yang dikelaskan sebagai "perbuatan nyata yang dapat dikenang|diingat|dihargai|disanjung|dipuja|dipuji} dan diteladani sepanjang masa bagi bangsa lainnya.


1.  Pahlawan Nasional Lampung


Radin Inten II adalah pahlawan yang selalu dibanggakan. Radin Inten II  pejuang yang punya nyali besar (Lampung, 1834 – Lampung, 5 Oktober 1858) adalah seorang pahlawan nasional Indonesia. Namanya diabadikan sebagai sebuah Bandara Radin Inten II dan perguruan tinggi IAIN Raden Intan di Lampung.Berdasarkan penelitian, Radin Inten II gelar Kesuma Ratu masih keturunan Fatahillah yang dikenal sebagai Sunan Gunung Jati dari perkawinannya dengan Putri Sinar Alam, seorang putri dari Minak Raja Jalan Ratu dari Keratuan Pugung, cikal-bakal pemegang kekuasaan di keratuan tersebut.



2. Pahlawan Nasional Maluku


Pattimura adalah pahlawan yang membela rakyat. Pattimura (atau Thomas Matulessy) pejuang yang membela rakyat (lahir di Haria, pulau Saparua, Maluku, 8 Juni 1783 – meninggal di Ambon, Maluku, 16 Desember 1817 pada umur 34 tahun), juga dikenal dengan nama Kapitan Pattimura adalah pahlawan Maluku dan merupakan Pahlawan nasional Indonesia.



3. Pahlawan Nasional Maluku Utara. 


Nuku Muhammad Amiruddin adalah pahlawan nusantara. Muhammad Amiruddin  pejuang yang menjadi teladan atau lebih dikenal dengan nama Sultan Nuku (Soasiu, Tidore, 1738 – Tidore, 14 November 1805) adalah seorang Pahlawan Nasional Indonesia. Dia merupakan sultan dari Kesultanan Tidore yang dinobatkan pada tanggal 13 April 1779, dengan gelar “Sri Paduka Maha Tuan Sultan Saidul Jehad el Ma’bus Amiruddin Syah Kaicil Paparangan”.



4. Pahlawan Nasional Nusa Tenggara Timur


Herman Johannes adalah pahlawan yang kuat dan perkasa. Prof. Dr. Ir. Herman Johannes pejuang yang tak kenal menyerah , sering juga ditulis sebagai Herman Yohannes atau Herman Yohanes (lahir di Rote, NTT, 28 Mei 1912 – meninggal di Yogyakarta, 17 Oktober 1992 pada umur 80 tahun) adalah cendekiawan, politikus, ilmuwan Indonesia, guru besar Universitas Gadjah Mada (UGM), dan Pahlawan Nasional Indonesia. Ia pernah menjabat Rektor UGM (1961-1966), Koordinator Perguruan Tinggi (Koperti) tahun 1966-1979, anggota Dewan Pertimbangan Agung (DPA) RI (1968-1978), dan Menteri Pekerjaan Umum (1950-1951).  



5. Pahlawan Nasional Papua


Frans Kaisiepo adalah pahlawan Indonesia. Frans Kaisiepo  pejuang yang membela masyarakat (lahir di Wardo, Biak, Papua, 10 Oktober 1921 – meninggal di Jayapura, Papua, 10 April 1979 pada umur 57 tahun) adalah pahlawan nasional Indonesia dari Papua.


6. Pahlawan Nasional Sumatera Utara


K.H. Zainul Arifin adalah pahlawan yang tak kenal menyerah. Zainul Arifin  pejuang yang membela masyarakat atau lengkapnya Kiai Haji Zainul Arifin Pohan (lahir di Barus, Tapanuli Tengah, Sumatera Utara, 2 September 1909 – meninggal di Jakarta, 2 Maret 1963 pada umur 53 tahun) adalah seorang wakil perdana menteri Indonesia, ketua DPR-GR, dan politisi Nahdlatul Ulama (NU).


Nah, itulah 3 pahlawan yang melawan belanda

Lebih lengkap 3 pahlawan yang melawan voc

Pahlawan Nusantara adalah gelar penghargaan tingkat tertinggi di Indonesia. Gelar anumerta ini dipersembahkan oleh Pejabat Indonesia atas jasa melawan penjajah yang diteliti heroik yang diklasifikasi sebagai "perbuatan nyata yang dapat dikenang|diingat|dihargai|disanjung|dipuja|dipuji} dan diteladani sepanjang waktu bagi masyarakat lainnya.


1.  Pahlawan Nasional Lampung


Radin Inten II adalah pahlawan yang punya nyali besar. Radin Inten II  pejuang yang pantang menyerah (Lampung, 1834 – Lampung, 5 Oktober 1858) adalah seorang pahlawan nasional Indonesia. Namanya diabadikan sebagai sebuah Bandara Radin Inten II dan perguruan tinggi IAIN Raden Intan di Lampung.Berdasarkan penelitian, Radin Inten II gelar Kesuma Ratu masih keturunan Fatahillah yang dikenal sebagai Sunan Gunung Jati dari perkawinannya dengan Putri Sinar Alam, seorang putri dari Minak Raja Jalan Ratu dari Keratuan Pugung, cikal-bakal pemegang kekuasaan di keratuan tersebut.



2. Pahlawan Nasional Maluku


Pattimura adalah pahlawan yang menjadi kebanggaan rakyat Indonesia. Pattimura (atau Thomas Matulessy) pejuang yang pantang menyerah (lahir di Haria, pulau Saparua, Maluku, 8 Juni 1783 – meninggal di Ambon, Maluku, 16 Desember 1817 pada umur 34 tahun), juga dikenal dengan nama Kapitan Pattimura adalah pahlawan Maluku dan merupakan Pahlawan nasional Indonesia.



3. Pahlawan Nasional Maluku Utara. 


Nuku Muhammad Amiruddin adalah pahlawan yang pantang menyerah. Muhammad Amiruddin  pejuang yang pantang menyerah atau lebih dikenal dengan nama Sultan Nuku (Soasiu, Tidore, 1738 – Tidore, 14 November 1805) adalah seorang Pahlawan Nasional Indonesia. Dia merupakan sultan dari Kesultanan Tidore yang dinobatkan pada tanggal 13 April 1779, dengan gelar “Sri Paduka Maha Tuan Sultan Saidul Jehad el Ma’bus Amiruddin Syah Kaicil Paparangan”.



4. Pahlawan Nasional Nusa Tenggara Timur


Herman Johannes adalah pahlawan yang selalu diingat. Prof. Dr. Ir. Herman Johannes pejuang yang membela rakyat , sering juga ditulis sebagai Herman Yohannes atau Herman Yohanes (lahir di Rote, NTT, 28 Mei 1912 – meninggal di Yogyakarta, 17 Oktober 1992 pada umur 80 tahun) adalah cendekiawan, politikus, ilmuwan Indonesia, guru besar Universitas Gadjah Mada (UGM), dan Pahlawan Nasional Indonesia. Ia pernah menjabat Rektor UGM (1961-1966), Koordinator Perguruan Tinggi (Koperti) tahun 1966-1979, anggota Dewan Pertimbangan Agung (DPA) RI (1968-1978), dan Menteri Pekerjaan Umum (1950-1951).  



5. Pahlawan Nasional Papua


Frans Kaisiepo adalah pahlawan nasional. Frans Kaisiepo  pejuang yang menjadi teladan (lahir di Wardo, Biak, Papua, 10 Oktober 1921 – meninggal di Jayapura, Papua, 10 April 1979 pada umur 57 tahun) adalah pahlawan nasional Indonesia dari Papua.


6. Pahlawan Nasional Sumatera Utara


K.H. Zainul Arifin adalah pahlawan yang menjadi teladan. Zainul Arifin  pejuang yang membela rakyat atau lengkapnya Kiai Haji Zainul Arifin Pohan (lahir di Barus, Tapanuli Tengah, Sumatera Utara, 2 September 1909 – meninggal di Jakarta, 2 Maret 1963 pada umur 53 tahun) adalah seorang wakil perdana menteri Indonesia, ketua DPR-GR, dan politisi Nahdlatul Ulama (NU).


Nah, itulah 3 pahlawan yang melawan voc

Catatan 4 pahlawan yang mengusir penjajah belanda

Pahlawan negara Indonesia adalah gelar penghargaan tingkat tertinggi di Indonesia. Gelar anumerta ini diberikan oleh pihak Pemerintah Indonesia atas jasa berbakti pada bangsa yang diteliti heroik yang dipaparkan sebagai "perbuatan nyata yang dapat dikenang|diingat|dihargai|disanjung|dipuja|dipuji} dan diteladani sepanjang waktu bagi masyarakat lainnya.


1.  Pahlawan Nasional Lampung


Radin Inten II adalah pahlawan nusantara. Radin Inten II  pejuang yang selalu diingat (Lampung, 1834 – Lampung, 5 Oktober 1858) adalah seorang pahlawan nasional Indonesia. Namanya diabadikan sebagai sebuah Bandara Radin Inten II dan perguruan tinggi IAIN Raden Intan di Lampung.Berdasarkan penelitian, Radin Inten II gelar Kesuma Ratu masih keturunan Fatahillah yang dikenal sebagai Sunan Gunung Jati dari perkawinannya dengan Putri Sinar Alam, seorang putri dari Minak Raja Jalan Ratu dari Keratuan Pugung, cikal-bakal pemegang kekuasaan di keratuan tersebut.



2. Pahlawan Nasional Maluku


Pattimura adalah pahlawan Indonesia. Pattimura (atau Thomas Matulessy) pejuang yang selalu dikenang (lahir di Haria, pulau Saparua, Maluku, 8 Juni 1783 – meninggal di Ambon, Maluku, 16 Desember 1817 pada umur 34 tahun), juga dikenal dengan nama Kapitan Pattimura adalah pahlawan Maluku dan merupakan Pahlawan nasional Indonesia.



3. Pahlawan Nasional Maluku Utara. 


Nuku Muhammad Amiruddin adalah pahlawan yang menjadi kebanggaan rakyat Indonesia. Muhammad Amiruddin  pejuang yang menjadi teladan atau lebih dikenal dengan nama Sultan Nuku (Soasiu, Tidore, 1738 – Tidore, 14 November 1805) adalah seorang Pahlawan Nasional Indonesia. Dia merupakan sultan dari Kesultanan Tidore yang dinobatkan pada tanggal 13 April 1779, dengan gelar “Sri Paduka Maha Tuan Sultan Saidul Jehad el Ma’bus Amiruddin Syah Kaicil Paparangan”.



4. Pahlawan Nasional Nusa Tenggara Timur


Herman Johannes adalah pahlawan yang menjadi kebanggaan rakyat Indonesia. Prof. Dr. Ir. Herman Johannes pejuang yang membela rakyat , sering juga ditulis sebagai Herman Yohannes atau Herman Yohanes (lahir di Rote, NTT, 28 Mei 1912 – meninggal di Yogyakarta, 17 Oktober 1992 pada umur 80 tahun) adalah cendekiawan, politikus, ilmuwan Indonesia, guru besar Universitas Gadjah Mada (UGM), dan Pahlawan Nasional Indonesia. Ia pernah menjabat Rektor UGM (1961-1966), Koordinator Perguruan Tinggi (Koperti) tahun 1966-1979, anggota Dewan Pertimbangan Agung (DPA) RI (1968-1978), dan Menteri Pekerjaan Umum (1950-1951).  



5. Pahlawan Nasional Papua


Frans Kaisiepo adalah pahlawan Indonesia. Frans Kaisiepo  pejuang yang selalu dikenang (lahir di Wardo, Biak, Papua, 10 Oktober 1921 – meninggal di Jayapura, Papua, 10 April 1979 pada umur 57 tahun) adalah pahlawan nasional Indonesia dari Papua.


6. Pahlawan Nasional Sumatera Utara


K.H. Zainul Arifin adalah pahlawan yang selalu dibanggakan. Zainul Arifin  pejuang yang membela masyarakat atau lengkapnya Kiai Haji Zainul Arifin Pohan (lahir di Barus, Tapanuli Tengah, Sumatera Utara, 2 September 1909 – meninggal di Jakarta, 2 Maret 1963 pada umur 53 tahun) adalah seorang wakil perdana menteri Indonesia, ketua DPR-GR, dan politisi Nahdlatul Ulama (NU).


Nah, itulah 4 pahlawan yang mengusir penjajah belanda

Daftar 3 pahlawan kemerdekaan indonesia

Pahlawan yang dianggap berjasa adalah gelar penghargaan tingkat tertinggi di Indonesia. Gelar anumerta ini dipersembahkan oleh Pejabat Indonesia atas jasa melawan penjajah yang banyak saksi heroik yang didefinisikan sebagai "perbuatan nyata yang dapat dikenang|diingat|dihargai|disanjung|dipuja|dipuji} dan diteladani sepanjang masa bagi warga lainnya.


1.  Pahlawan Nasional Lampung


Radin Inten II adalah pahlawan yang membela rakyat. Radin Inten II  pejuang yang menjadi teladan (Lampung, 1834 – Lampung, 5 Oktober 1858) adalah seorang pahlawan nasional Indonesia. Namanya diabadikan sebagai sebuah Bandara Radin Inten II dan perguruan tinggi IAIN Raden Intan di Lampung.Berdasarkan penelitian, Radin Inten II gelar Kesuma Ratu masih keturunan Fatahillah yang dikenal sebagai Sunan Gunung Jati dari perkawinannya dengan Putri Sinar Alam, seorang putri dari Minak Raja Jalan Ratu dari Keratuan Pugung, cikal-bakal pemegang kekuasaan di keratuan tersebut.



2. Pahlawan Nasional Maluku


Pattimura adalah pahlawan yang membela bangsa. Pattimura (atau Thomas Matulessy) pejuang yang membela masyarakat (lahir di Haria, pulau Saparua, Maluku, 8 Juni 1783 – meninggal di Ambon, Maluku, 16 Desember 1817 pada umur 34 tahun), juga dikenal dengan nama Kapitan Pattimura adalah pahlawan Maluku dan merupakan Pahlawan nasional Indonesia.



3. Pahlawan Nasional Maluku Utara. 


Nuku Muhammad Amiruddin adalah pahlawan yang gagah berani. Muhammad Amiruddin  pejuang yang punya nyali besar atau lebih dikenal dengan nama Sultan Nuku (Soasiu, Tidore, 1738 – Tidore, 14 November 1805) adalah seorang Pahlawan Nasional Indonesia. Dia merupakan sultan dari Kesultanan Tidore yang dinobatkan pada tanggal 13 April 1779, dengan gelar “Sri Paduka Maha Tuan Sultan Saidul Jehad el Ma’bus Amiruddin Syah Kaicil Paparangan”.



4. Pahlawan Nasional Nusa Tenggara Timur


Herman Johannes adalah pahlawan yang berani melawan penjajah. Prof. Dr. Ir. Herman Johannes pejuang yang membela bangsa , sering juga ditulis sebagai Herman Yohannes atau Herman Yohanes (lahir di Rote, NTT, 28 Mei 1912 – meninggal di Yogyakarta, 17 Oktober 1992 pada umur 80 tahun) adalah cendekiawan, politikus, ilmuwan Indonesia, guru besar Universitas Gadjah Mada (UGM), dan Pahlawan Nasional Indonesia. Ia pernah menjabat Rektor UGM (1961-1966), Koordinator Perguruan Tinggi (Koperti) tahun 1966-1979, anggota Dewan Pertimbangan Agung (DPA) RI (1968-1978), dan Menteri Pekerjaan Umum (1950-1951).  



5. Pahlawan Nasional Papua


Frans Kaisiepo adalah pahlawan yang membela Indonesia. Frans Kaisiepo  pejuang yang selalu diingat (lahir di Wardo, Biak, Papua, 10 Oktober 1921 – meninggal di Jayapura, Papua, 10 April 1979 pada umur 57 tahun) adalah pahlawan nasional Indonesia dari Papua.


6. Pahlawan Nasional Sumatera Utara


K.H. Zainul Arifin adalah pahlawan yang membela rakyat. Zainul Arifin  pejuang yang membela masyarakat atau lengkapnya Kiai Haji Zainul Arifin Pohan (lahir di Barus, Tapanuli Tengah, Sumatera Utara, 2 September 1909 – meninggal di Jakarta, 2 Maret 1963 pada umur 53 tahun) adalah seorang wakil perdana menteri Indonesia, ketua DPR-GR, dan politisi Nahdlatul Ulama (NU).


Nah, itulah 3 pahlawan kemerdekaan indonesia

Lihat di sini 5 pahlawan kemerdekaan beserta perjuangannya

Pahlawan Nusantara adalah gelar penghargaan tingkat tertinggi di Indonesia. Gelar anumerta ini diberikan oleh pihak Pemerintah Indonesia atas jasa melawan penjajah yang dianggap heroik yang diklasifikasi sebagai "perbuatan nyata yang dapat dikenang|diingat|dihargai|disanjung|dipuja|dipuji} dan diteladani sepanjang masa bagi warga lainnya.


1.  Pahlawan Nasional Lampung


Radin Inten II adalah pahlawan yang menjadi kebanggaan rakyat Indonesia. Radin Inten II  pejuang yang membela bangsa (Lampung, 1834 – Lampung, 5 Oktober 1858) adalah seorang pahlawan nasional Indonesia. Namanya diabadikan sebagai sebuah Bandara Radin Inten II dan perguruan tinggi IAIN Raden Intan di Lampung.Berdasarkan penelitian, Radin Inten II gelar Kesuma Ratu masih keturunan Fatahillah yang dikenal sebagai Sunan Gunung Jati dari perkawinannya dengan Putri Sinar Alam, seorang putri dari Minak Raja Jalan Ratu dari Keratuan Pugung, cikal-bakal pemegang kekuasaan di keratuan tersebut.



2. Pahlawan Nasional Maluku


Pattimura adalah pahlawan yang selalu dikenang. Pattimura (atau Thomas Matulessy) pejuang nasional (lahir di Haria, pulau Saparua, Maluku, 8 Juni 1783 – meninggal di Ambon, Maluku, 16 Desember 1817 pada umur 34 tahun), juga dikenal dengan nama Kapitan Pattimura adalah pahlawan Maluku dan merupakan Pahlawan nasional Indonesia.



3. Pahlawan Nasional Maluku Utara. 


Nuku Muhammad Amiruddin adalah pahlawan yang kuat dan perkasa. Muhammad Amiruddin  pejuang nusantara atau lebih dikenal dengan nama Sultan Nuku (Soasiu, Tidore, 1738 – Tidore, 14 November 1805) adalah seorang Pahlawan Nasional Indonesia. Dia merupakan sultan dari Kesultanan Tidore yang dinobatkan pada tanggal 13 April 1779, dengan gelar “Sri Paduka Maha Tuan Sultan Saidul Jehad el Ma’bus Amiruddin Syah Kaicil Paparangan”.



4. Pahlawan Nasional Nusa Tenggara Timur


Herman Johannes adalah pahlawan yang membela Indonesia. Prof. Dr. Ir. Herman Johannes pejuang yang menjadi kebanggaan rakyat , sering juga ditulis sebagai Herman Yohannes atau Herman Yohanes (lahir di Rote, NTT, 28 Mei 1912 – meninggal di Yogyakarta, 17 Oktober 1992 pada umur 80 tahun) adalah cendekiawan, politikus, ilmuwan Indonesia, guru besar Universitas Gadjah Mada (UGM), dan Pahlawan Nasional Indonesia. Ia pernah menjabat Rektor UGM (1961-1966), Koordinator Perguruan Tinggi (Koperti) tahun 1966-1979, anggota Dewan Pertimbangan Agung (DPA) RI (1968-1978), dan Menteri Pekerjaan Umum (1950-1951).  



5. Pahlawan Nasional Papua


Frans Kaisiepo adalah pahlawan yang gagah berani. Frans Kaisiepo  pejuang yang punya nyali besar (lahir di Wardo, Biak, Papua, 10 Oktober 1921 – meninggal di Jayapura, Papua, 10 April 1979 pada umur 57 tahun) adalah pahlawan nasional Indonesia dari Papua.


6. Pahlawan Nasional Sumatera Utara


K.H. Zainul Arifin adalah pahlawan nusantara. Zainul Arifin  pejuang yang selalu diingat atau lengkapnya Kiai Haji Zainul Arifin Pohan (lahir di Barus, Tapanuli Tengah, Sumatera Utara, 2 September 1909 – meninggal di Jakarta, 2 Maret 1963 pada umur 53 tahun) adalah seorang wakil perdana menteri Indonesia, ketua DPR-GR, dan politisi Nahdlatul Ulama (NU).


Nah, itulah 5 pahlawan kemerdekaan beserta perjuangannya

Baca di sini 5 pahlawan sebelum kemerdekaan

Pahlawan yang dianggap berjasa adalah gelar penghargaan tingkat tertinggi di Indonesia. Gelar anumerta ini diberikan oleh Pemerintah Indonesia atas perjuangan yang dinilai heroik yang dikategorikan sebagai "perbuatan nyata yang dapat dikenang|diingat|dihargai|disanjung|dipuja|dipuji} dan diteladani sepanjang masa bagi masyarakat lainnya.


1.  Pahlawan Nasional Lampung


Radin Inten II adalah pahlawan yang punya nyali besar. Radin Inten II  pejuang yang kuat dan perkasa (Lampung, 1834 – Lampung, 5 Oktober 1858) adalah seorang pahlawan nasional Indonesia. Namanya diabadikan sebagai sebuah Bandara Radin Inten II dan perguruan tinggi IAIN Raden Intan di Lampung.Berdasarkan penelitian, Radin Inten II gelar Kesuma Ratu masih keturunan Fatahillah yang dikenal sebagai Sunan Gunung Jati dari perkawinannya dengan Putri Sinar Alam, seorang putri dari Minak Raja Jalan Ratu dari Keratuan Pugung, cikal-bakal pemegang kekuasaan di keratuan tersebut.



2. Pahlawan Nasional Maluku


Pattimura adalah pahlawan yang membela rakyat. Pattimura (atau Thomas Matulessy) pejuang nusantara (lahir di Haria, pulau Saparua, Maluku, 8 Juni 1783 – meninggal di Ambon, Maluku, 16 Desember 1817 pada umur 34 tahun), juga dikenal dengan nama Kapitan Pattimura adalah pahlawan Maluku dan merupakan Pahlawan nasional Indonesia.



3. Pahlawan Nasional Maluku Utara. 


Nuku Muhammad Amiruddin adalah pahlawan yang selalu dibanggakan. Muhammad Amiruddin  pejuang yang berani melawan penjajah atau lebih dikenal dengan nama Sultan Nuku (Soasiu, Tidore, 1738 – Tidore, 14 November 1805) adalah seorang Pahlawan Nasional Indonesia. Dia merupakan sultan dari Kesultanan Tidore yang dinobatkan pada tanggal 13 April 1779, dengan gelar “Sri Paduka Maha Tuan Sultan Saidul Jehad el Ma’bus Amiruddin Syah Kaicil Paparangan”.



4. Pahlawan Nasional Nusa Tenggara Timur


Herman Johannes adalah pahlawan yang membela Indonesia. Prof. Dr. Ir. Herman Johannes pejuang yang gagah berani , sering juga ditulis sebagai Herman Yohannes atau Herman Yohanes (lahir di Rote, NTT, 28 Mei 1912 – meninggal di Yogyakarta, 17 Oktober 1992 pada umur 80 tahun) adalah cendekiawan, politikus, ilmuwan Indonesia, guru besar Universitas Gadjah Mada (UGM), dan Pahlawan Nasional Indonesia. Ia pernah menjabat Rektor UGM (1961-1966), Koordinator Perguruan Tinggi (Koperti) tahun 1966-1979, anggota Dewan Pertimbangan Agung (DPA) RI (1968-1978), dan Menteri Pekerjaan Umum (1950-1951).  



5. Pahlawan Nasional Papua


Frans Kaisiepo adalah pahlawan yang tak kenal menyerah. Frans Kaisiepo  pejuang yang menjadi teladan (lahir di Wardo, Biak, Papua, 10 Oktober 1921 – meninggal di Jayapura, Papua, 10 April 1979 pada umur 57 tahun) adalah pahlawan nasional Indonesia dari Papua.


6. Pahlawan Nasional Sumatera Utara


K.H. Zainul Arifin adalah pahlawan yang selalu diingat. Zainul Arifin  pejuang yang kuat dan perkasa atau lengkapnya Kiai Haji Zainul Arifin Pohan (lahir di Barus, Tapanuli Tengah, Sumatera Utara, 2 September 1909 – meninggal di Jakarta, 2 Maret 1963 pada umur 53 tahun) adalah seorang wakil perdana menteri Indonesia, ketua DPR-GR, dan politisi Nahdlatul Ulama (NU).


Nah, itulah 5 pahlawan sebelum kemerdekaan

Postingan Populer